Maaf cakap!

Posted: February 13, 2014 in personal
Tags: , ,

Bismillahirrahmanirrahim.

image

Barangkali ada yang sakit hati setelah selesai membaca tulisan aku yang sebelum ini. Barangkali ada yang mengatakan “apa hak aku untuk memperkatakan tentang perbuatan sebilangan manusia sebegitu rupa”. Barangkali ada yang mempersoalkan niat aku menulis sebegitu rupa. Angkuhkah aku sehingga mengeluarkan kenyataan sebegitu rupa? Dijamin syurgakah aku? Maksumkah aku? Mempersoalkan baik buruk seorang manusia, hebat sangatkah aku? Jauh panggang dari api. Hehe

Memang itulah respon yang aku inginkan. Membuka mata dan fikiran manusia yang membaca tentang apa yang aku tulis. Membuka mata dan fikiran manusia tentang buruknya sikap seseorang manusia pada pandangan manusia lain apabila dengan sewenangnya memperkatakan tentang baik buruk manusia lain sebegitu rupa.

Mungkin ‘sakit hati’ yang kamu rasa itu turut ada pada manusia yang secara sedar atau tidak, sudah rasa terhina akibat perbuatan atau percakapan kamu. Apabila kamu mempersoal, memperkatakan tentang cara hidup manusia lain, mungkin manusia yang kamu persoalkan itu turut ‘sakit hati’ dengan kata-kata kamu? Terutamanya dengan apa yang berlaku sejak akhir-akhir ini. Begitu lantang suara-suara yang mempersoalkan cara hidup dan kepercayaan orang lain.

Sebagai seorang manusia dan hamba Allah, apabila melihat sesuatu perkara yang bertentangan dengan pegangan agama, kita dibenarkan untuk ‘menegur’ namun jangan pula menghina. Bagi yang ada kuasa, ada cara untuk menegur atau mengekang perbuatan kurang elok itu daripada terus berlaku. Bagi yang tidak punya kuasa cukuplah sekadar berdoa kepada Yang Maha Esa agar si pelaku mendapat petunjuk dan akhirnya sedar akan perilaku kurang elok yang dilakukannya. Itulah selemah-lemah iman. Menegur jangan sampai menghina.

Niat untuk menarik perhatian manusia agar mendekati agama mungkin tidak akan terjadi jika cara yang dilakukan mengguris hati orang lain. Ikut hati mati, ikut rasa binasa. Pertimbangkan baik dan buruk sesuatu perbuatan sebelum melaksanakannya. Hurm, mungkin apa yang aku tulis kali ini pun membuatkan ada ego yang tercabar. Macam bagus saja mamat ini berbicara, diri sendiri sudah terlalu baguskah? Hurm, masih banyak perkara yang perlu diperbaiki. Maaf cakap 😉

Wallahua’lam.

p/s : aku seorang hamba 🙂

Advertisements
Comments
  1. puteri kasih says:

    rasanya sebagai insan kita berhak menegur insan lain, tak bermaksud bila kita menegur orang lain, kita berlagak baik atau kita dah cukup bagus tapi saling menegur tu kan memang sesuatu yang digalakkan. Dari kita berdiam dan membiarkan sahaja insan lain terus bergelumang dengan kesalahan dan kesilapan. Ada kemungkinan mereka tak akan mendengar teguran kita, apatah lagi untuk mengikut. Tapi sekurang-kurangnya kita dah laksanakan tanggungjawab kita sebagai seorang insan.

    Bila kita menegur orang lain, secara tak langsung kita juga mengingatkan diri sendiri dari melakukan perkara-perkara yang tidak sepatutnya.

    Menegur dan menghina jauh bezanya biarpun adakalanya bila ada yang berfikiran tertutup, tak dapat menerima teguran dan menganggap teguran itu seolah sengaja mencari kesalahan. Tapi kalau niat kita tu baik, biarlah orang nak kata apa tentang teguran kita tu. Yang penting DIA tahu keihklasan kita 🙂

    p/s terpanjang pula komen…ampun tuan blog 😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s