Kecewanya!

Posted: May 5, 2015 in reminder
Tags: , , , , ,

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

Ada sesuatu yang mahu di kongsi. Bacalah ya. Kalau sudi. 😉

” 4 PUNCA UTAMA KECEWANYA MANUSIA.

Allah menciptakan manusia berasal dari sari pati tanah. Yang diberi sifat secara berpasangan. Ada berjaya ada yang gagal, ada suka ada duka, ada gembira ada kecewa. Allah SWT berfirman dalam Surah Yasiin, ayat 36:

سُبْحَانَ الَّذِي خَلَقَ الْأَزْوَاجَ كُلَّهَا مِمَّا تُنبِتُ الْأَرْضُ وَمِنْ أَنفُسِهِمْ وَمِمَّا لَا يَعْلَمُونَ
Maha Suci Tuhan yang telah menciptakan makhluk-makhluk semuanya berpasangan; sama ada dari yang ditumbuhkan oleh bumi, atau dari diri mereka, ataupun dari apa yang mereka tidak mengetahuinya.

Namun dalam menjalani kehidupan seharian, kadang-kadang perasaan kecewa akan timbul pada diri seseorang. Adapun punca perasaan kecewa tersebut timbul disebabkan beberapa faktor di antaranya adalah:

1. Kecewa Dalam Memenuhi Keperluan Kehidupan.

Kecewa seperti ini adalah kerana kegagalan dalam memenuhi keperluan hidup. Ianya bersifat kebendaan. Seperti pakaian, makanan, rumah, kenderaan dan sebagainya. Kekecewaan seperti ini akan timbul di sebabkan kemiskinan hidup. Jika tak kuat iman, akhirnya jalan pintas akan ditempuhinya sama ada dengan melakukan kejahatan ataupun dengan mengakhiri hidup dengan membunuh diri. 

2. Kecewa Sosial.

Kekecewaan seperti ini timbul kerana konflik dengan sesama manusia sama ada dengan suami, isteri, adik beradik, teman, jiran atau dalam masyarakat. Kecewa seperti ini mempunyai bidang yang luas seperti adat budaya, kekeluargaan, atau fahaman yang berbeza. 

3. Kecewa Moral.

Kecewa moral itu berkait dengan akhlak peribadi. Seperti perasaan bersalah pada diri sendiri, perasaan takut, perasaan menyesal dan lain sebagainya. Hal ini terjadi kerana perbuatan yang pernah dilakukannya dan khuatir akan diketahui oleh orang lain, sehingga ia hidup selamanya dalam keadaan berpura-pura atau dengan cara memencilkan diri dari pergaulan dengan sesama manusia. 

4. Kecewa Dengan Kematian.

Kecewa seperti ini timbul kerana rasa takut menghadapi kematian yang akan datang. Hal ini terjadi kerana perasaan yang berlebihan pada diri seseorang dalam manjalani kehidupan ketika berhadapan dengan sakit dan penyakit yang di hadapinya. Akhirnya perasaan takut mati itulah yang akan menimbulkan perasaan kecewa pada diri seseorang. 

Wahai saudaraku sekalian. Jalani hidup dengan penuh kesabaran dan redha walau apapun yang terjadi. Kerana semuanya sudah ketentuan Allah SWT. 

Ya Allah berilah kekuatan pada diri kami dalam menghadapi cabaran kehidupan di dunia ini. Jauhkan diri kami ya Allah dari perasaan kecewa dalam menghadapinya. Bantulah kami ya Allah dengan Rahmat dan KurniaMu. Aamiiin Ya Robbal ‘Aalamiin !!!!

Wallahu A’lam.”

WhatsApp

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s