Posts Tagged ‘hutang’

Hari ni.

Posted: May 8, 2014 in personal
Tags: , ,

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum & selamat sejahtera.

image

Bangun pagi, mandi, bersiap untuk pergi buat kerja. Sampai kedai, baru nak mulakan kerja datang seorang hamba Allah. Nak pinjam motor katanya, entah mana dia nak pergi aku tak tahu. Lepas tu datang pula lagi seorang hamba Allah. Salam takde apa takde terus serbu masuk, “war, rokok sebatang.” rokok di hulur. “War, pinjam 20. Nanti selasa depan aku bayar habis. Semua 190 kan?” Eh! Rokok aku kau sapu, poket aku pun kau nak seluk? Berapi je telinga aku dengar tapi 20 tetap dia dapat.

Baru nak mula buat kerja, dah datang hamba Allah nak meminjam. Seposen pun belum masyuk lagi, dia dah nak meminjam? Panas!. Aku pernah dengar sorang uncle cina cakap, “lu mau hutang wa boleh kasi tapi kasi wa masyuk dulu la. Ini wa baru mau mula lu sudah mari mau hutang. Manyak suwei wo!” Lebih kurang macam tu la ayatnya. Heh
Pagi-pagi dah hangin satu badan dek drama hamba Allah tu. Dah la nak membayarnya liat! Memang tak ikhlas langsung masa menghulur 20 tu tadi.

Itu cerita pagi tadi. Menyampah? Ada aku kisah? o_O

*merungut tak sudah. Astaghfirullah.

Aku baru nak melabuhkan punggung di atas kerusi tiba-tiba datang sepasang suami isteri sambil mendukung anak. Si suami buat muka minta kaki, si isteri buat muka seposen. Si suami mula membuka mulut, “nuar, aku nak minta tolong sikit”. Aku dah agak memang itu lah ayat yang akan keluar dari mulut si suami. Si isteri buat acuh tak acuh dengan sikap si suami.

“Nak minta tolong apa?”, aku pula yang bertanya.
“aku nak pinjam duit sikit, nanti dua tiga hari aku bayar semula”, kata si suami.
“boleh percaya ke? sebelum ni itu juga ayatnya, ni dah setahun lebih tak berbayar juga”, aku kata.
“boleh la nuar, aku minta tolong sangat-sangat dengan kau”, si suami mula memujuk rayu.
Aku tengok muka si kecil, aku simpati pada dia sebab dapat ayah yang tak reti nak usaha mencari rezeki. Dan kerana si kecil rm50 bertukar tangan.

Itu kisah dua tahun lalu, sekarang si isteri dan si kecil sudah tiada, kedua-duanya dah balik kampung selepas perceraian berlaku. Dan hutang tetap tinggal hutang, bila di tanya bila nak bayar jawapannya “NANTI DULU”.

Sekarang si duda haprak tu muncul semula selepas hampir setahun menjadi buruan polis. Jadi buruan sebab dia tu “mat pit” dan jenis “panjang tangan”. Aman sekejap hidup aku bila dia takde tapi hari ini? DIA MUNCUL SEMULA

p/s bersambung?