Posts Tagged ‘mati’

Tanda hati mati.

Posted: May 9, 2015 in reminder
Tags: , ,

Assalamu’alaikum dan selamat sejahtera.

Dalam diri manusia ada seketul daging. Jika ia baik maka baiklah manusia itu. Jika ia jahat maka jahatlah manusia itu. Dan seketul daging itu ialah hati.

“Di antara tanda-tanda Hati yang Mati..!

Cuba semak pada diri kita ada tak..! Kalau ada usahalah singkirkan dari diri kita mulai sekarang juga..

1. Berani meninggalkan solat fardhu.

2. Tenang tanpa merasa berdosa padahal sedang melakukan dosa besar.
(Surah al A’raf)

3. Tidak mahu membaca Al-Qur’an.

4. Terus menerus melakukan maksiat.

5. Sibuk dengan mengumpat dan buruk sangka, serta merasa dirinya selalu lebih suci.

6. Sangat benci dengan nasihat baik daripada ulama.

7. Tidak ada rasa takut akan peringatan kematian, kubur dan akhirat.

8. Gilanya pada dunia tanpa peduli halal haram..! Yang penting kaya.

10. Tidak ambil tahu, buat bodoh keadaan orang lain. Bahkan pada keluarganya sendiri sekalipun susah dan menderita.

11. Pendendam hebat. Lama berdendam tak habis-habis. Amalan orang Jahiliyyah.

12. Sangat pelit. (Ni, aku sendiri pun tak faham..!)

13. Cepat marah kerana keangkuhan dan dengki. Bukan sebab penyakit darah tinggi.

14. Syirik dan percaya kepada dukun dan amalannya.

Semoga ALLAH menghiasi hati kita dengan keindahan iman dan kemuliaan akhlak..!

B A N Y A K K A N
B E R I S T I G H F A R !”

Wallahua’lam. 😉

Advertisements

Kubur kata, mari!

Posted: April 28, 2015 in reminder
Tags: , ,

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

Selamat menikmati kehidupan dunia semua. Sambil tu jangan lupa, setiap yang bernyawa pasti merasai mati. Jadi persiapkanlah segala keperluan untuk di bawa ke alam sana. Jom baca ‘kisah’ yang orang kongsi dan aku sebarkan ni.

” Jom fikir-fikirkan…

Bila kita mati, tiada lagi orang ziarahi.
Bahkan, selepas beberapa ketika anak & isteri akan kembali ceria seperti biasa…….

Inilah di antara tulisan terbaik Syekh Ali Thanthawi Mesir Rahimahullah:

Pada saat engkau mati, janganlah kau bersedih. Jangan pedulikan jasadmu yang sudah mulai layu, kerana kaum muslimin akan menguruskan jasadmu. Mereka akan melucutkan pakaianmu, memandikanmu dan mengkafanmu lalu membawamu ke tempatmu yang baru, KUBURAN.

Akan ramai orang yang menghantarkan jenazahmu bahkan mereka akan meninggalkan pekerjaannya untuk ikut menguburkanmu. Dan mungkin banyak yang sudah tidak lagi memikirkan nasihatmu pada suatu hari…..

Barang barangmu akan dikemas, kitab , kasut dan pakaianmu. Jika keluargamu setuju barang-barang itu akan disedekahkan agar bermanfaat untukmu.

Yakinlah; dunia dan alam semesta tidak akan bersedih dengan kepergianmu. Ekonomi akan tetap berlangsung! Posisi pekerjaanmu akan diisi orang lain. Hartamu menjadi harta halal bagi ahli warismu. Sedangkan kamu yang akan dihisab dan DIPERHITUNGKAN untuk yang kecil dan yang besar dari hartamu!

Kesedihan atasmu ada 3;
Orang yang mengenalmu sekilas akan mengatakan, kasihan. Kawan-kawanmu akan bersedih beberapa jam atau beberapa hari lalu mereka kembali seperti sediakala dan tertawa tawa! Di rumah ada kesedihan yang mendalam! Keluargamu akan bersedih seminggu dua minggu, sebulan dua bulan, dan mungkin hingga setahun?? Selanjutnya mereka meletakkanmu dalam arkib kenangan….

Demikianlah “Kisahmu telah berakhir di tengah2 manusia”. Dan kisahmu yang sesungguhnya baru dimulai, AKHIRAT!! Telah musnah kemuliaan, harta, kesihatan, dan anak. Telah engkau tinggalkan rumah, istana dan isteri tercinta. Kini hidup yang sesungguhnya telah dimulai.

Pertanyaannya adalah:
Apa persiapanmu untuk kuburmu dan Akhiratmu??
Hakikat ini memerlukan renungan.

Usahakan dengan sungguh-sungguh;
Menjalankan kewajiban kewajiban, hal-hal yang disunnahkan, sedekah rahsia, merahsiakan amal soleh, solat malam, Semoga engkau selamat.

Andai engkau mengingatkan manusia dengan tulisan ini insyaAllah pengaruhnya akan engkau temui dalam timbangan kebaikanmu pada hari Kiamat. “Berilah peringatan, kerana peringatan itu bermanfaat bagi orang orang mukmin”

Allahurabbi… Kubur itu semakin dekat untuk didiami…

From WhatsApp with love. O_O

Hidup lawannya mati.

Posted: April 13, 2015 in reminder
Tags: ,

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

“”Mati itu pasti; “Setiap yang bernyawa pasti akan merasakan kematian, tiada yang akan terselamat. Ini satu ketetapan kepada setiap yang bernyawa, manusia, jin, semua bergelar makhluk termasuk juga malaikat. Kematian sakaratul maut itu mempunyai perkara yang menyakitkan.”

“Pedihnya sakaratul maut itu adalah kerana penghapusan dosa di dunia. Supaya roh itu keluar, berjumpa dengan Allah سبحانه وتعالى di dalam keadaan sejahtera bersih dari dosa. Kadang-kadang matinya tidak sakit, tapi bukan berarti dia ahlil jannah, tapi di angkat perasaan sakit itu oleh Allah سبحانه وتعالى di dunia, agar mereka tidak mendapat ihsan atau pertolongan Allah lagi di akhirat. Sakit atau tidak semuanya mempunyai rahsia tersendiri oleh Allah سبحانه وتعالى.”

“Orang yang imannya di terima oleh Allah سبحانه وتعالى, rohnya ketika keluar diringankan sakitnya, dikeluarkannya dengan penuh kelembutan. Tetapi bagi yang tidak beriman, akan di cabut oleh malaikat seperti ibarat paku yang melekat pada papan, tidak dapat dicabut tetapi dipaksa cabut.”

“Kehidupan dunia banyak masalah dugaan dan cabaran. tidak mungkin tiada. Tempat yg tiada masalah itu di sana dijannah, jadi belajarlah menghadapi masalah. Jangan minta dipercepatkan balasan atas penat lelah ibadah dan berbuat kebaikan itu di dunia, kerana ianya tidaklah kekal.”

“Tidak seorang pun yang dapat mengetahui ganjaran oleh Allah سبحانه وتعالى di akhirat kerana syurga adalah jauh lebih tinggi dari apa yang kita khayalkan. Apa yang kita bayangkan. Mendidihnya api neraka itu sehingga memercik-mercik apinya, dan neraka itu kenal akan siapa penghuninya, kemarahan neraka itu kepada penghuninya amatlah dahsyat.”

“Nikmat Allah سبحانه وتعالى kepada manusia di akhirat, di jauhkan daripada api neraka dan di masukkan ke dalam syurga. Orang itulah orang yang berjaya. Orang yang berfikir hidup hanya sekali jadi enjoylah, ialah org yang tertipu dengan kenikmatan dunia yang sementara. Penuh dengan tipu daya.”

“Pada suatu hari, Nabi Yaakub a.s di datangi oleh Malaikah Maut, dan beliau bertanya: “Apakah tujuan kau kali ini wahai Malaikat Maut? Adakah untuk menziarahi aku atau mencabut nyawaku?”

“Malaikat Maut menjawab; “Aku telah di utuskan untuk datang mencabut nyawamu. Nabi Yakub berkata; “Bukankah Kau pernah berjanji padaku untuk memberi Pertanda sebelum engkau mencabut nyawaku?”

“Malaikat Maut pon menjawab; “Ya. Wahai Nabi Allah, aku pernah berjanji, tetapi sudah kah pertanda itu jelas nyata? Aku telah memberikanmu tiga pertanda. Yang pertama, Dulu Tubuhmu yang kekar dan kuat kini sudah semakin lemah. Yang kedua, Dulu kau Segak berjalan, sekarang kau sudah bongkok. Yang ketiga, Dulu rambut mu hitam, sekarang rambut sudah putih. Apa yang ingin di ingatkan bahawa, Allah mengingatkan kita Usia itu akan lanjut, pinjaman saja. Gunakan ia dengan sempurna dan gunakanlah ia untuk beribadah. Manfaatkan itu umur.”

Daripada Sayyidil Habib Ali Zaenal Abidin bin Abu Bakar al-Hamid.””

p/s: peringatan untuk diri sendiri.